SHEIKH MUHAMMAD MAKSUM

Slide57

Sheikh Muhammad Al Ma’sum

adalah seorang dengan sebutan Jubah Allah (‘Urwat il Wuthqa), pembimbing shaleh yang mengkombinasikan dalam dirinya shariat dan realitas (haqiqat). Beliau memperlihatkan perbedaan antara ketidakperdulian dan bimbingan sejati. Muhammad Al Ma’sum dilahirkan pada tahun 1007 H dan dibimbing oleh sang Ayah dari pengetahuan Khusus Awliya.

Beliau duduk diatas singgasana para pembimbing dalam Thariqat Naqsybandi setelah Syekhnya meninggal dan waktu itu beliau berusia 26 Tahun. Setelahnya, beliaupun menjadi terkenal dimana-mana. Namanya akrab dilidah semua orang dan para raja mengetahui kebesaran seorang Muhammad Al Masum pada zamannya. Orang-orang yang selalu berkumpul mengelilingi beliau berasal dari berbagai penjuru dunia.

Beliau telah menjadi wali sejak masih kanak-kanan dan tidak pernah menyusu selama siang hari bulan Ramadhan. Di usia 3 tahun, beliau berbicara mengenai pengetahuan penyatuan dengan berkata “sayalah bumi, sayalah langit, saya Tuhan saya begini, saya begitu.” Mempunyai kemampuan menghafal AL Qur’an dalam waktu 3 bulan diusia 6 tahun.

Beliau berusaha mempelajari pengetahuan sejati melalui hati, shariat dan haqiqat. Dan memperoleh posisi tinggi dalam pengetahuan tersebut. Beliau juga dipertimbangkan menjadi awliya terbesar pada zamannya diusia yang ke 17 tahun. Muhammad Al Masum sangat menjunjung kebenaran dalam semua keputusan-keputusan resmi (fatwa) juga mau menerima pembaharuan-pembaharuan dan memberi berbagai izin.
Teruskan membaca “SHEIKH MUHAMMAD MAKSUM”

SHEIKH SAIFUDDIN

Slide56

Dalam keperluan kekasihNya Muhammad saw dan beliaulah Quthb. Muhammad Sayfuddin Qs merupakan seorang Mujadid dari thariqah an-Naqshbandi dan seorang Mujadid dalam jalur kebenaran dari sunnah. Beliau memperoleh kelebihan besar spiritual dari nenek moyang yang mewarisinya, yaitu Sahabat Nabi Sayidina Umar ibn Khaththab Al faruqi.ra dan dari kakeknya beliau, Sayyidi Syaikh Ahmad Al faruqi Qs. Dengan berkah dan restu dari Baginda Nabi Muhammad saw, beliau dapat menyebar luaskan thariqah ini.

Muhammad Sayfuddin Qs dilahirkan pada tahun 1055 H / 1645 M. beliau dibesarkan dalam lingkungan rumah ayahnya, Muhammad Ma’sum Qs dan disusui dengan susu pengetahuan ayah, kakek dan nenek moyang beliau. Selama kehidupan sang ayah, beliau duduk diatas singgasana petunjuk dan mengikuti jejak langkah para pewaris beliau.

Kediamannya menjadi seberkas sinar bagi para wali keagamaan yang dating dari seluruh penjuru dunia bagaiakan kupu-kupu, ketika pengetahuan bijak beliau meningkat, ketenaranpun merebak hingga ke langit-langit, meraih orbit-orbit orang-orang berilmu samapi beliau dapat menafsirkan symbol-simbol dari pengetahuan tersembunyi dan membuka harta karun urusan-urusan surgawi. Beliau menyebarkan pengetahuan eksternal dan internal dan bergabung dengan para pemula dan mahir. Beliau mengajarkan pengetahuan akan rasa.

Dalam thariqah yang diikuti oleh sang ayah, beliau pindah ke kota Delhi untuk menyebarkan pengetahuan Hukum Ilahiah dan cahaya ke jalanNya. Sang Sultan yang bernama Muhammad Alamagirpun menjadi murid beliau. Akibatnya banyak orang peradilan hukum, menteri-menteri dan semua pangeran menjadi pengikutnya. Dengan dukungan dari Sultan, maka tidak membutuhkan waktu lama seluruh kerajaan menerima beliau.

Dia merupakan bentuk dari Sunnah nabi sad an inspirasi cinta untuk hukum Ilahiah bagi seluruh bangsa dengan cara menyebarkan pengetahuan mendalam yang memenuhi hati beliau, beliau keadaan mengangkat naik bendera Islam dan menghapus jejak kebodohan dan tirani dari kerajaan.

Melalui berkah dari persahabatan dengan Syekh Sayfuddin, Allah membuat Sultan mencapai kesuksesan dalams etiap urusan, mencegah kemungkaran dan tabiat tidak memenuhi hokum yang berlangsung dalam kehidupan mnyata. Sultan mengasingkan para tirani dan penindas. Sultan menjaga hubungan dengan sang Syekh dan mengikutinya sebagai seorang murid.

Dengan semangat yang diberikan Syekh, dia dapat menghafal Kitab Suci AL Qur’an. Sultan menghabiskan malam dengan melaksanakan berbagai kewajiban dalam jalanNya seperti melantunkan dzikir. Sedangkan pada siang hari beliau menghabiskan waktu mengurus berbagai urusan kerajaan.

Syekh berusaha untuk mengeliminasi semua bentuk penderitaan dan tirani dari kerajaan dengan cara yang disetujui oleh sultan. Beliau mencapai kesuksesan luar biasa hingga seluruh India Hidup damai. Beliau meraih sebuah posisi yang dihormati dengan rasa hormat mendalam dimana semua Sultan dan pangeran akan berdiri bila beliau datang untuk menghormatinya.

Suatu hari seorang pria berdiri bersama para pangeran dan sultan dalam kehadiran syekh. Sebuah bisikan menyusup datang ke hatinya, berkata “Syekh itu sangat angkuh”. Syekh melihat kea rah si laki-laki tersebut dan berkata “engkau benar karena kebanggaanku dari kebanggaan Allah.”

Pernah suatu kali seorang laki-laki membantah perkataan Syekh. Malamnya, dia bermimpi melihat sekelompok laki-laki datang dan menyerngnya. Mereka terus memukulinya sambail bertanya “beraninya negkau membangkang ucapan Syekh saat beliau adalah seorang pecinta Allah”. Lelaki itu sakit aparah. Dia pun bergegas menuju kehadiran Syekh dan meminta ampun.

Setiap hari di kediaman Syekh sekitar 6000 orang pencari tidur dan makan dari makanan yang beliau hasilkan.

Suatu hari, beliau mendengar dari rumah tetangganya alunan bunyi seruling yang mendayu-dayu. Beliau terpesona dengan senandung yang terdengar sayup-sayup itu. Kemudian beliau datang ke rumah tetangganya dan bertanya “apakah engkau piker bahawa aku kosong akan belas kasih dan emosi? Tidak, siapapun yang mendengar bunyi seruling yang mendayu-dayu dan tidak merasakan belas kasih dan emosi maka dialah yang kosong.

Tetapi ketika mendengar sesuatu yang indah, kita begitu tersentuh dan kita pun segera ditransportasikan ke hadirat Ilahi. kepada para awliya, seruan Tuhan terdengar tanpa campuran dari debu duka cita dan itulah mengapa awliya melemah ketika mendengarnya. Suatu seorang penderita kusta datang dan memohon kepada Syekh agar dia dapat sembuh dari penyakit itu. Syekh meniupnya dan tiba-tiba saja penyakit kustanya hilang.

Beliau meninggal dunia ditahun 1095 H/ 1684 M dan dimakamkan di kota Sirhindi. Beliau meneruskan rahasia mata rantai emas kepada Nur Muhammad Al Badawani Qs.

SHEIKH NUR MUHAMMAD AL BADWANI

Slide55

Nur Muhammad Al Badawani merupakan seorang keturunan dari Nabi saw. Cahaya beliau diberi kekuatan dari maqam Surgawi. Beliau mencurahkan hati-hati yang beingung kedamaian dan kebahagiaan, hingga kehadiran beliau dalam setiap anugerah dan sebuah jalan menuju Allah Yang Maha Kuasa dan Maha Mulia bagi setiap orang pada masa beliau, melaluinyalah Tuhan Memperbaharui Hukum Ilahiah (syari’at) dan realitas spiritual (haqiqat) seperti bulan purnama dalam malam yang gelap gulita. Berapa banyak sunnah yang telah dikesampingkan beliau hidupkan kembali dan berapa banyak pembaharuan yang menghasut beliau singkirkan?

Nur Muhammad Al Badawani Qs lahir pada tahun 1075 H / 16664 M dan dibesarkan dalam sebuah rumah yang penuh berkah, menghilangkan kehausan akan pengetahuan eksternal dan internal di pancuran Thariqah Naqsybandi sejak awal masa kanak-kanak beliau. Beliau menerima berbagai berkah dari para syekh beliau dan kesemuanya bangga akan kemajuan yang diperolehnya.

Beliau menlanjutkan ke gtingkat lanjutan hingga ke negri India dan menjadi lampu yang berkilau. Banyak pengunjung datang dari mana-mana menjenguk dan menerima dari beliau, rahmat dari rahasia-rahasia dan rahmat dari para penerusmnya. Beliau duduk diatas singgasana Araqat mengikuti Guru beliau dan menjadi seorang pembimbing yang membimbing dengan cahayanya bagi para pencari yang berada di Jalan Sufi.

Beliau meninggalkan sebuah nama mulia dan bagaimana mungkin hal tersebut terjadi jika tidaknabi Muhammad saw adalah nenek moyang beliau? Nur Muhammad Al Badawani Qs merupakan sebuah batang dari pohon pengetahuan kenabian dan seorang keturunan dari keluarga murni sang Nabi Muhammad saw. Tidak heran apabila beliau menjadi Qiblah bagi para Awliya dan ambang pintu beliau menjadi tujuan bagi semua Makhluk Tuhan.

Beliau amat sholeh, menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membaca dan mempelajari adab (etika dan karakter) sang Nabi Muhammad saw, karakter dan tingkah laku baik dari para wali. Beliau dengan tepat melekat dengan bentuk dan kesungguhan nabi saw dalam setiap tingkah laku terilustrasikan dari peristiwa yang etrjadi.

Suatu hari beliau masuk ke dalam kamar mandi dengan kaki kanan yang tentu saja tidak sesuai dengan kewajiabn yang dianjurkan nabi saw. Hasilnya adalah beliau menderita sembelit selama 3 hari karena telah menyimpang dari sopan santun dalam sunnah ketika melangkah masuk kamar mandi. Beliau memohon pengampunan kepada Allah dan Allah membebaskan beliau dari tekanan ini.

Beliau memulai hidupnya dalam tingkat penyangkalan diri dan berada dalam tingkatan tersebut selama 15 tahun. Selama periode ini, beliau selalu dalam tingkat penyangkalan diri dan tidak pernah keluar dari tingkat tersebut kecuali selama melakukan ritual ibadah. Saat beribadah beliau kembali ke tingkatan penyadaran diri dan melakukan ibadah.

Kemudian setelah selesai akan kembali ke tingkatan sebelumnya. Beliau bersikap berhati-hati terhadap makanan dan hanya makan dari penghasilan yang didapat dari keringat yang mengalir dari alisnya. Beliau hanya makan roti yang beliau bakar sendiri dan hanya memakan bagian roti yang amat kecil. Beliau menghabiskan waktunya dalam meditasi dan perenungan.

Ketika roti telah habis, amak beliau adakan menyiapkan lagi dan belau kembali dalam perenungan dan meditasi. Dari perenungan yang luar biasa ini, punggung beliau menjadi bungkuk. Beliau melayani syekhnya selama bertahun-tahun. Juga melayani syekh Muhammad Muhsin, putra dari seorang narasi Hadist bear dimasanya bernama Syekh Abdul haqq, salah seorang khalifah Muhammad Ma’sum Qs, dengan menempuh pelayanan ini, beliau meraih tingkat tinggi kesempurnaan.

Beliau biasa berbicara, “selama 30 tahun berlalu pikiran seperti. Bagaimana caranya aku dapat bertahan hidp, tidak pernah melintas dalam hatiku. Subyek penghasilan tidak pernah dating ke hatiku, tapi aku makan ketika aku memerlukannya”. Beliau tidak pernah makan dari makanan yang diberikan orang sombong. Beliau berkata “makanan yang membanggakan manusia dipenuhi oleh kegelapan”.

Jika meminjam sebuah buku, beliau akan membacanya dalam 3 hari karena dia pernah berkata “pantulan dari kegelapan dan ketidak perdulian dari pemilik buku akan terpantul kepadaku”. Beliau sangat berhati-hati akan berbagai hal. Khalifah beliau adalah Sayyidina Habibullah Qs. Beliau biasa menangis ketika beliau mengingat Habibullah dan akan berkata kepada pengikutnya “kalian tidak melihat orang suci ini. Jika kalian berada dalam masanya maka itu akan memperbaharui keyakinan kalian terhadap kekuatan Allah yang telah menciptakan manusia sepertinya”.

Sayyidina Habibullah juga biasa berkata “penglihatan syekh Nur Muhammad Al Badawani Qs sangat detil dan luar biasa benarnya. Beliau biasa melihat dengan hati yang lebih baik daripada melihat menggunakan mata fisiknya. Beliau pernah berkata padaku suatu kali ketika aku beradda dalam kehadirannya “wahai putraku, aku melihat engkau menanjak ke kedewasaan. Apakah yang telah kau lakukan har ini?” aku menjawab “wahai Syekhku, ketika aku datang kepadamu, aku melihat seorang waniata di jalan”. Beliau berkata “lain kali waspadalah untuk menjaga kedua matamu”.

Syekh Habibullah pernah berkata “satu hari aku dalam perjalanan menuju kekediaman Syekhku ketika dijalan melihat seorang pemabuk. Saat aku menghadap Syekh, beliau memberitahuku “aku melihat engkau mengikuti jejak alcohol”. Aku menyadari dari perkataan beliau bahwa semua yang ada dalam kehidupan ini terpantul dari satu orang ke orang lainnya, dan dari karakter satu orang terpantul epada orang lainnya. Itulah mengapa kita harus menjaga diri kita agar selalu amat bersih setiap waktu dan selalu bergaul dengan orang-orang shaleh yang mencintai Allah.

Syekh Habibullah Qs pernah berkata “suatu hari seorang wanita dating kepada Syekh dan bertanya “wahai Syekhku, makhluk jin menculik anak perempuanku dan aku telah mencoba berbagai cara untuk mengambil dia kembali tapi sia-sia”. Syekh bermeditasi selama kurang lebih satu jam. Kemudian beliau berkata “anak perempuanmu akan dating esok hari sekitar Shalat Dhuhur, sekarang pulang dan istrrahatlah.

Si wanita berkata “aku sangat ingin waktu yang dimaksud segera tiba dan anak perempuanku akan muncul karenanya aku tidak bisa beristirahat. Tepat waktu yang dikatakan syekh, aku mendengar ketuka pintu dan masuklah anak perempuanku. Aku bertanya kepadanya “apa yang terjadi” anakku menjawab “aku telah diculik dan dibawa ke gurun pasir oleh jin. Aku sedang di gurun pasir dan baru saja seorang syekh dating dan mengambilku dari tangan jin dan membawaku pulang.””

Beliau meninggal pada tahun 1135 H / 1722-23 M. beliau meneruskan rahasia Thariqah kepada penerusnya, yaitu As Syekh Shamsuddin Habibullah Jan Janan Al MAzhar Qs.

SHEIKH SHAMSUDIN HABIBULLAH

Slide54

Syekh Syamsuddin Habibullah Jan-I-Janan Al-Mazhar ? adalah matahari dari kebahagiaan abadi. Beliau adalah
kekasih Allah Yang Maha Kuasa dan Tinggi. Beliau adalah jiwa bagi para hamba Penegak Kebenaran. Dan
esensi dari jiwa para hamba yang merasakan. Beliau adalah Ka?bah dari para orang beriman dan salah satu
dari bendera panji Rasulullah saw yang mulia. Beliau mengangkat agama Muhammad saw dan membangkitkan jalan
dari Naqshbandi.

Shaykh Shamsuddin Habib Allah Jan-I-Janan al-Mazhar lahir pada tahun 1113H/1701M di India. Sejak kecil
cahaya bimbingan dan jejak kelembutan bersinar dari keningnya. Penampilan beliau terbentuk dari campuran
manifestasi keindahan surgawi. Beliau terkenal atas ketampanannya seperti Nabi Yusuf as. Ini juga adalah
salah satu dari atribut Rasullulah saw, seperti yang Anas ra bicarakan :?Nabi Muhammad saw adalah yang
paling tampan dan bersuara paling indah dari seluruh Nabi.? Karena itu, shaykh Abdur Rauf al-Munawi berkata
? Ketampanan Nabi Muhammad saw tidak ada yang menandingi?

Ketika Shaykh Mazar berusia 9 tahun, beliau melihat Nabi Ibrahim as yang kemudian memberikan kekuatan
spritual melalui transmisi spiritual. Pada usia ini bila seseorang menyebut Abu bakar as-Shidiq ra di
hadapannya, dia akan melihat dengan mata fisik Abu Bakar as-Shidiq hadir di hadapannya. Beliau juga bisa
melihat Rasulullah Saw dan para Sahabat ra, begitu juga para shaykh Naqshbandi terutama shaykh Ahmad
Faruqi q.

Ayahnya membesarkan dan mendidik beliau dengan seluruh macam cabang pengetahuan agama. Pada usia remaja
beliau tertarik dengan cahaya spritual dari yang datang dari Shaykhnya, Sayyid Nur Muhammad q.
Shaykhnya kemudian membuka mata hati beliau dan membesarkan beliau dengan nektar dari bunga
pengetahuan yang tersembunyi. Shaykhnya mengangkat dirinya keluar dari kesadaran dirinya dan mengangkat
lebih tinggi lagi ke berbagai tingkat, yang menimbulkan kenikmatan luar biasa dan membuat dirinya
terkadang tidak sadarkan diri. Ketika sadar, beliau akan ikut kembali menemani Shaykh Nur Muhammad di
pendakian berikutnya. Shaykh Nur Muhammad mengizinkan beliau mengamati rahasia dari misteri tersembunyi dan
memberikan anugerah dari kekuatan spiritual dan berbagai tingkatan.

Suatu saat Shaykhnya membuka rahasia 9 titik lataif, loci dari rahasia Naqshbandi. Dari pengetahuan 9 titk
tersebut, beliau mengarungi rahasia tersebut sehingga menemukan 5 titik kekuatan lagi yang lebih kuat,
hingga Shaykhnya memberi otorisasi kepada beliau untuk mengaktifkan dan menggunakan 9 titik tersebut setiap
saat. Kemudian beliau dibawa kembali ke hadapan shaykhnya. Shaykh Nur mengangkat beliau dari satu
tingkat ke tingkat berikutnya, meliputi dirinya dengan cahayanya dan melindungi beliau dengan pandangannya
hingga beliau menggapai kesempurnaan dan membangunkan beliau dari kelengahan.

Jan-I-Janan sangat teguh dalam melayani Shaykhnya dengan kepatuhan yang sempurna. Dia terus berkembang
dengan memasuki khalwat di padang pasir dan hutan rimba atas perintah Shaykhnya. Di dalam khalwatnya,
beliau hanya makan tanaman liar dan akar. Dalam periode asketisnya, beliau hanya memakai sesuatu yang
menutupi tubuhnya dari ketelanjangan. Suatu hari setelah melakukan banyak khalwat, beliau melihat ke
dalam cermin tapi tidak melihat dirinya lagi melainkan wajah shaykhnya.

Pada tingkat ini, Shaykh Nur Muhammad memberi otoritas kepada beliau untuk membimbing para hamba Allah menuju
tujuannya dan jalan yang langsung. Beliau ditempatkan di atas singgasana suksesi dan berkat beliau, matahari
bimbingan mendaki terus menuju puncak kebahagiaan.

Ketika guru beliau meninggal, beliau terus mendapatkan bimbingan dengan mengunjungi kuburannya. Selama dua
tahun beliau menerima semua cahaya dan pengetahuan gurunya yang ditransmisikan melalui kuburannya.
Kemudian beliau menerima petunjuk melalui koneksi spiritual dengan shaykh beliau untuk menghubungkan
diri beliau dengan guru yang hidup.

Beliau menggapai pintu para wali yang sempurna yang ada di zamannya, shaykh Muhammad Afdal, Shaykh Hafiz
Saad Allah dan Shaykh Muhammad Abid. Beliau kemudian berguru dengan Shaykh Shah Kalhsan dan Shaykh Muhammad
az-Zubayr, beliau mendatangi kuliah Shaykh Muhammad Afdal, salah satu kalifah dari Shaykh Muhammad Masum.
Beliau mengunjungi dan belajar dengan Shaykh Abdul Ahad tentang pengetahuan tradisi Rasulullah dan
hadist, selama mengikuti kelas ini, setiap saat Shaykh menuturkan salah satu hadist, beliau akan menghilang
(self effacement) dan suatu panorama akan muncul dihadapan beliau, di mana beliau melihat dirinya duduk
bersama Rasulullah saw dan mendengarkan hadist tersebut langsung dari Rasulullah saw, beliau akan mengoreksi setiap kesalahan yang mungkin saja muncul dalam narasi dari gurunya dan beliau diakui sebagai seorang yang jenius dalam pengetahuan hadist dan tradisi dari Rasulullah saw.

Shaykh Jan-I-Janan terus bersama perkumpulan para shaykh tersebut selama duapuluh tahun. Beliau terus
menerus mengalami kemajuan dalam tingkat kesempurnaan hingga beliau menjadi samudera pengetahuan. Beliau
berkembang dalam jaringan kutub spiritual hingga akhirnya beliau menjadi kutub spiritual itu sendiri,
bersinar bagaikan matahari di siang hari. Shaykh Muhammad Afdal berkata,?Shaykh Mazar Habib Allah telah
diberikan tingkat dari kutub spiritual dan beliau adalah poros utama dari Jalan Sufi saat ini?.

Kesempurnaan spiritual beliau menarik perhatian setiap orang, hingga mencapai seluruh bagian sub benua. Di
hadapan beliau, para pencari akan menemukan apa yang mereka butuhkan hingga, melalui berkah beliau India
menjadi seperti Ka?bah yang dikelilingi malaikat.

Kekuatan yang atraktif ini mempengaruhi banyak orang, bahkan murid dari salah satu Shaykh Naqshbandi
lainnya. Salah satunya adalah Shah Wali Allah dari Delhi, yang begitu mengagumi Shaykh Jan-I-Janan. Dia
berkata tentang beliau:

Beliau adalah cahaya petunjuk dari jalan ini untuk menuju Hadirat Ilahi dan melalui beliau, aku menerima begitu banyak berkah. Walaupun beliau tidak lebih tua dariku, Aku menganggap beliau adalah sebagai guruku, seperti Shaykh dan ayahku sendiri, Shaykh Abd ar-Rahim dan Shaykh Abu Taher Madani.

Shah Wali Allah menerangkan tentang Jan-I-Janan dan dua guru lainnya yang disebutkan di dalam bukunya
Altaf Al-Quds :

Kategori kedua dari para guru dari jalan ini adalah seseorang yang telah menggapai kesempurnaan sehingga Hikmah Ilahi menunjuk mereka untuk membimbing setiap orang. Melalui merekalah, umat menjadi bersatu dan berdisiplin. Pembimbing spiritual seperti inilah yang mampu menunjukan jalan yang benar. Mereka mempunyai
penyembuh untuk setiap penyakit dan menunjukan kemudahan dalam kesulitan.

Di dalam pribadi beliau yang mulia terkombinasi kekuatan dari empat jalan sufi. Beliau adalah guru besar dari Naqshbandi, Qadiri, Suhrawardi, dan Chisti. Beliau berkata,?Aku menerima rahasia-rahasia dan pengetahuan dari semua jalan ini dari Shaykh-ku, Shaykh Nur Muhammad al-Badawani, hingga aku menerima begitu mulia kekuatan dari semua Jalan ini. Shaykh-ku mengangkat aku dari tingkat Ibrahimic menuju tingkatan Muhammadan, yang menyebabkan aku melihat Nabi Muhammad saw menduduki tempatku, ketika aku menduduki tempat Beliau. Kemudian aku menghilang, dan aku melihat Beliau duduk di ke dua tempat. Kemudian aku melihat Beliau menghilang, dan kemudian aku duduk di kedua tempat tersebut.

Shaykh Mazar berkata:

Suatu saat aku sedang duduk di hadapan Shaykh Muhammad Abid dan kemudian Shaykh berkata,?Dua matahari di dua ujung bertemu, jika cahaya mereka digabungkan dan menyebar ke seluruh alam semesta, maka cahaya tersebut akan membakar semuanya?.

Shaykh Muhammad Afdal lebih tua dariku, tetapi dia selalu berdiri setiap aku masuk, Beliau berkata
kepadaku,?Aku berdiri untuk menghormati jalur mulia yang engkau miliki?.

Seluruh dunia ini dan seluruh alam semesta berada di dalam genggamanku. Aku bisa melihat apasaja di
dalamnya dengan jelas, seperti jelasnya aku melihat tanganku sendiri.

Beliau memiliki pengalaman ajaib dan panorama spiritual yang tak terhitung mengenai Surgawi maupun
dunia yng rendah ini. Suatu hari beliau berjalan bersama pengikutnya tanpa membawa perbekalan. Mereka
terus berjalan dan berhenti pada saat mereka lelah. Shaykh Mizar akan memanggil mereka dan
berkata,?Makanan ini untuk kalian,? dan meja-meja penuh makanan akan muncul di hadapan mereka.

Suatu hari dalam suatu perjalanan, terjadi badai yang sangat hebat. Angin bertiup di setiap arah. Udara
terasa sangat dingin. Setiap orang menggigil karena dinginnya. Situasi semakin memburuk karena merasa
mereka akan mati membeku di padang pasir. Kemudian Shaykh Mazar mengangkat tangannya dan berkata,?O Tuhan, buatlah di sekitar kami, tapi tidak di atas kami? tiba-tiba, awan berpindah dari atas mereka dan walaupun hujan turun dan udara dingin berada satu mil dari mereka, temperature di sekeliling mereka tetap normal.

Beliau berkata:

Suatu saat aku berziarah ke makam Shaykh Muhammad Hafiz Muhsin. Aku menghilang dari diriku, dan dalam suatu panorama aku melihat tubuh beliau. Jasad beliau tidak mengalami kerusakan dan kain kafan di tubuh
beliau masih sangat bersih kecuali sedikit bercak kotoran di bagian kaki. Melalui kekuatan spiritual,
aku bertanya kepada beliau tentang hal tersebut. Beliau berkata,?Oh anakku, aku akan menceritakan kepadamu sebuah cerita. Suatu hari aku mengambil batu dari kebun tetanggaku untuk menutup lubang di kebunku. Aku berkata pada diriku,?Besok pagi nanti aku akan mengembalikan batu itu ke tetanggaku? tetapi kemudian aku lupa. Sebagai akibatnya, kotoran muncul di kain kafan ini. Satu tindakan saja menodai kain kafan ini.

Beliau berkata :
Selama engkau diangkat ke atas di dalam kesalehan,engkau akan diangkat di dalam tingkat kewalian..

Suatu saat beliau menjadi marah dengan seorang tiran,beliau berkata,?sebuah pandangan datang kepadaku, danaku melihat seluruh shaykh, dari Abu Bakar as-Shidiqra hingga ke Shaykh hari ini tidak senang dengantindakan tiran itu? esok harinya tiran itu meninggal.

Seorang pria datang kepada beliau dan berkata,?ohguruku, saudaraku telah dipenjara di suatu desa. Mohonberdoalah kepada Tuhan agar saudaraku dibebaskan?.Beliau berkata ,?Oh anakku, saudaramu tidak dipenjara,tapi dia telah melakukan suatu kesalahan dan besokengkau akan menerima surat darinya? dan itu kemudianmenjadi kenyataan seperti yang beliau deskripsikan.

Shaykh Jan-I_Janan suatu hari menginformasikan kepadapara pengikutnya tentang kabar baik dan beberapa orangyang cemburu, menolak untuk menerima apa yang beliaukatakan. Beliau menjawab,?Jika engkau tidak percayakepadaku, mari kita menemui seorang hakim. Kita akanmemberitahu pandangan kita masing-masing sehinggahakim itu akan menilainya.? Mereka berkata,?kami tidakmenerima hakim siapapun kecuali nabi Muhammad saw, dandi hari perhitungan nanti, kita akan tanyakan kepadaNabi saw untuk memberi penilaian.? Beliau kemudianberkata,?Tidak perlu menunggu hingga hari perhitungannanti. Kami akan meminta penilaian Nabi Muhammad sawsekarang.? Beliau melakukan kontemplasi denganmendalam di dalam hatinya dan diperintahkan untukmembaca al-Fatiha. Setelah itu, tiba-tiba NabiMuhammad saw muncul di hadapan setiap orang danberkata,?Shamsuddin Habib Allah Jan-I-Janan al-Mazaradalah benar dan kalian semua salah.?

Tentang Ciptaan

Eksistensi adalah suatu Atrribut yang hanya dimilikioleh Tuhan sendiri. Dunia ini seperti bayangan darikenyataan yang ada di Hadirat Ilahi. Kenyataan dariseluruh kemungkinan seluruh ciptaan timbul darigerakan Atribut Ilahi dan Kualitas Ilahi di ataskehampaan. Eksistensi sejati yang dimanifestasikandalam bentuk fisik dikonfirmasikan sebagai cahaya didalam Hadirat Ilahi.

Apapun yang muncul dalam bentuk ciptaan fisik hanyalahsebuah bayangan dari kemilau realitas yangdiprojeksikan oleh Kualitas Ilahi di atas kehampaanyang bersifat non-eksistensi. Dunia dari Atribut Ilahiadalah sumber asli dari sumber mata air penciptaanberbagai semesta. Karena semua bentuk fisik ciptaanterbit dari sebuah kombinasi dari Kualitas Ilahi dariTuhan dan kehampaan, sehingga semua ciptaan mengambilbagian dari dua sumber alami yang bertentangan. Darialam yang hampa dan ?ketiadaan? muncul lapisan darisubstansi fisik dan ini menyebar dalam tindakan setiapmanusia, menimbulkan kegelapan, kealpaan, dankejahatan. Dari Attribut Ilahi datang cahaya,pengetahuan, dan kebaikan. Oleh karena itu para Sufi,ketika melihat dirinya, menyadari bahwa semua kebaikanyang ada pada dirinya adalah sebuah cahaya dariHadirat Ilahi yang direfleksikan kepada dirinya, bukanberasal dari dirinya sendiri. Sebuah persamaan lainnyaadalah seperti seorang pencari yang mengenakan pakaianyang sangat bagus tapi sesungguhnya pakaian itu bukanmiliknya, sehingga semua pujian bukanlah milikinya.Sebaliknya dia melihat dirinya sebagai sebuah dasarsubstansi, yang penuh dengan kegelapan dan kealpaan,dengan sifat yang lebih buruk dari binatang. Dengandua persepsi ini dia akan melepaskan ketertarikan daridirinya sendiri dan akan keluar dari dirinya sendiri,dan kemudian memohon ampunan kepada Sumber KebaikanIlahi. Dengan perubahan ini, Tuhan akan mengisihatinya dengan cinta dan kerinduan kepada HadiratIlahi. Seperti yang telah Tuhan katakan di dalamHadist Qudsi yang suci, ?Jika hambaKu mendekati denganjarak satu tangan, Aku akan mendekati dia dengan satulengan, jika hambaKu datang dengan berjalan, Aku akanmendatangi dia dengan berlari.

Keadan beliau ketika akan meninggalkan dunia ini

Sesaat sebelum beliau meninggal, Shaykh Jan-I-Janansedang berada dalam keadaan emosianal dan cinta yangbegitu besar kepada Allah. Beliau mengalamiketidaksenangan luarbiasa karena terlalu lama hidup didunia yang sementara ini. Beliau menghabiskan sisahidupnya dalam kontemplasi yang intens. Ketikaditanya, beliau akan berkata bahwa dirinya dalamkeadaan Fana dan Baqa di dalam Tuhan Yang Maha Kuasadan Tinggi. Beliau menambah jumlah dzikir menjelanghari akhir beliau. Ini menyebabakan munculnya Cahayayang begitu kuat dan menarik perhatian banyak orang,ribuan dan ribuan para pencari memasuki jalan ini.Setiap hari akan datang 3000 orang di pintu beliau.Dan beliau tidak membiarkan seorangpun pergi tanpabertemu dengan beliau. Akhirnya, beliau kehabisantenaga dan menjadwalkan hanya dua kali dalam sehariuntuk bertemu masyarakat.

Suatu hari, salah seorang pengikutnya, shaykh MullahNazim, memohon izin untuk melakukan perjalanan untukmengunjungi orangtuanya. Beliau berkata?Anakku, engkauboleh pergi tapi mungkin aku tidak akan ada lagiketika engkau kembali nanti.? Jawaban ini menyebardari mulut ke mulut, menggetarkan hati setiap orang,menandakan era beliau akan berakhir. Dengan tangis danhati yang sedih, masyarakat yang tinggal di sekitarPunjab mulai menangis. Rumah beliau selalu penuh, dantak seorangpun yang tahu apa yang akan terjadi ketikabeliau akan pergi. Beliau kemudian mengambil kertasdan menulis kepada penerusnya, Mullah Abdur-Razaq,?Ohanakku, aku telah berumur di atas 80. hidupku akanberakhir. Ingatlah aku di dalam doamu.? Beliaumengirim surat itu kepadanya dan beliau juga mengirimsurat serupa kepada murud lainnya.

Bersyukur kepada Tuhan atas karunianNya:

Tidak ada lagi di hatiku tersisa sesuatu apapun yangaku inginkan untuk aku capai atau untuk melengkapiyang belum selesai. Tidak ada satu apapun yang tidakaku terima dari permintaanku kepadaNya. Hanya satukeinginanku yaitu untuk meninggalkan dunia ini danberada di Hadirat-Nya untuk selamanya. Tuhan telahmemberikan semuanya kecuali izin untuk menemui Dia.Aku meminta Tuhan untuk mengambil diriku hari ini.Tetapi aku tidak ingin pergi menghadap Dia sebagaiorang biasa. Aku ingin pergi seperti yang telahditulis di Al-Qur?an, sebagai seorang martir yang akanselalu hidup, Ya, Tuhanku, jadikan aku martir di duniaini dan bawalah aku kepadaMu sebagai martir. Kematianseperti ini akan membawa kebahagiaan di hatiku danakan menyebabkan aku berada di hadapan Rasulullah sawdan Ibrahim as dan Musa as dan dengan seluruh 124.000NabiMu. Aku akan bersama dengan seluruh para SahabatNabi saw, dan dengan Junayd, dan Guru Besar dari Jalanini, Shah Naqshband, dan seluruh Guru Besar dari JalanSufi. Oh Tuhan ku, aku ingin menggabungkan kesaksiansebagai martir dengan kematian spiritual dalam keadaanpenyaksian dan Fana.

Pada hari Rabu malam, tujuh Muharam, pada tahun1175H/1781M, pembantu beliau datang dan berkata,?Adatiga pria di depan, mereka berkata inginmengunjungimu.? Beliau berkata?Bawa mereka masuk?ketika mereka masuk, beliau keluar dari kamarnya danmenyambut mereka. Salah satu dari mereka berkatakepada beliau,?Engkau Mirza Jan-I-Janan Habib Allah??beliau menjawab ?Ya,? Orang ke dua berkata kepada yangke tiga ,?Ya, benar dialah orangnya? kemudian salahseorang dari mereka mengambil sebilah pisau darikantung dan menusukkan pisau itu dari belakang,menembus pinggangnya. Dikarenakan usia, beliau tidakmampu bertahan dan jatuh tersungkur. Ketika waktushalat magrib tiba, Raja mengirimkan dokter kepadabeliau, beliau menolak dan berkata ?Aku tidakmembutuhkan dia, dan untuk orang yang menusukku, akumemaafkannya, karena aku senang untuk mati sebagaimartir, mereka datang sebagai jawaban atas doaku?.

Beliau meniggal pada hari Jum?at. Ketika menjelangtengah hari, beliau membaca al Fatiha dan surat Ya Sinhingga shalat Ashr tiba. Beliau bertanya kepadapengikutnya, berapa jam lagi matahari tenggelam.Mereka menjawab ?Empat jam lagi? beliau berkata ?Masihlama rasanya untuk bertemu dengan Tuhanku? beliauberkata?Aku telah meninggalkan 10 waktu shalat dalamhidupku, semuanya terlewat dalam dua hari ini, karenabadanku penuh darah dan aku tidak mampu menggerakankepalaku? mereka bertanya kepada beliau ?Jika seorangyang sakit dalam keadaan lemah, adakah dia wajibshalat meski dengan isyarat mata atau gerakan dahiatau dia melakukkannya nanti?? beliau menjawab ?keduacara itu benar?

Shaykh Jan-I-Janan menanti dengan sabar mataharitenggelam dan kemudian beliau meninggal. Malam ituadalah malam Ashura, 1195H/1781M. Beliau memberikanrahasia dari Matarantai Emas kepada penerusnya, ShaykhAbdullah Ad-Dahlawi.

SHEIKH ABDULLAH DAHLAWI

Slide53

Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abdullah Ad Dahlawi itu nasabnya sampai kepada Amirul Mukminin Sayyidina Ali bin Abi Thalib Karamallahu wajhahu. Beliau dikenali juga dengan nama Ghulam Ali .

Karena pada awal abad ke-19 India adalah pusat organisasi dan intelektual utama dari tarekat ini. Khanaqah (pondok) milik Ghulam Ali di Delhi menarik pengikut tidak hanya dari seluruh India, tetapi juga dari Timur Tengah dan Asia Tengah. Hingga kini Khanaqah masih tetap (pernah mengalami masa tidak aktif akibat perampasan Delhi oleh orang Inggris pada tahun 1857).

Namun fungsi Pan-Islami-nya sebagian besar diwarisi oleh para wakil dan pengganti Ghulam Ali yang menetap di tempat-tempat lain di Dunia Muslim. Yang terpenting adalah para syekh yang tinggal di Makkah dan Madinah: kedua kota suci ini menyebarkan Tarekat Naqsyabandiyah di banyak tanah Muslim sampai terjadinya penaklukan Hijaz oleh kaum Wahabiyah pada 1925, yang mengakibatkan dilarangnya seluruh aktivitas sufi.

Demikianlah, Muhammad Jan Al-Makki (w. 1852), wakil Ghulam Ali di Makkah, menerima banyak peziarah Turki dan Basykir, yang kemudian mendirikan cabang-cabang baru Naqsyabandiyah di kampung halamannya. Pengganti Ghulam Ali yang pertama di Khanaqah Delhi, Abi Sa’id, melewatkan beberapa waktu di Hijaz untuk menerima pengikut baru. Anak dan pengganti Abu Sa’id, Syekh Ahmad Sa’id, memilih tinggal di Madinah setelah suatu peristiwa besar pada tahun 1857, memindahkan arah.

SHEIKH KHALID AL KHURDI

Slide52

Syaikh Khalid al-Baghdadi adalah Mursyid tariqat Naqshbandi ke-31, penerus rahasia tariqat Naqshbandi dari Syaikh Abdullah ad-Dahlawi . Beliau meyebarkan ilmu-ilmu Syariat dan Tasawwuf. Beliau adalah seorang mujtahid (penguasa) dalam Hukum Ilahi (shari`a) dan Realitas Ilahi (Haqiqat). Beliau merupakan cendikiawan dari para cendikiawan dan Wali dari para Wali dan yang orang paling banyak pengetahuannya, pada masanya beliau adalah cahaya bulan purnama dalam aliran tariqat Naqshbandi. Beliau adalah pusat dari lingkaran kutub di masanya.

Beliau lahir pada tahun 1193 H/1779 M di desa Karada, kota Sulaymaniyyah, Iraq. Beliau mempunyai gelar Utsmani karena beliau adalah keturunan Sayyidina Utsman bin Affan , kalifah ketiga dari Rasulullah . Beliau tumbuh dan belajar di sekolah-sekolah dan masjid yang tersebar di kota itu. Pada saat itu kota Sulaymaniyyah dianggap sebagai kota pendidikan utama. Kakek beliau adalah Par Mika’il Chis Anchit, yang berarti Mika’il Wali dengan enam jari. Beliau mempelajari al- Qur’an dan tafsir Imam Rafica menurut Mahdzab Shafi`i. Selain itu, beliau juga terkenal di bidang puisi. Ketika berumur 15 tahun beliau menetapkan asceticism (doktrin keagamaan yang menyatakan bahwa seseorang bisa mencapai posisi spiritual yang tinggi melalui disiplin diri dan penyangkalan diri yang ketat) sebagai falsafah hidupnya, kelaparan sebagai kudanya, tetap terjaga (tidak tidur) sebagai jalannya, khalwat sebagai sahabatnya, dan energi sebagai cahayanya.

Beliau berkelana di dunia Allah dan menguasai segala macam pengetahuan yang tersedia di jamannya. Belajar berguru pada dua cendikiawan besar di masanya, yaitu Syaikh `Abdul Karam al-Barzinji dan Syaikh Abdur Rahim al-Barzinji, beliau juga membaca bersama Mullah Muhammad `Ali. Kemudian beliau kembali ke Sulaymaniyyah dan di sana mempelajari ilmu matematika, filosofi, dan logika. Lalu beliau kembali ke Baghdad dan mempelajari Mukhtasar al-Muntaha fil-Usul, sebuah ensiklopedia tentang jurisprudensi.

Selanjutnya beliau mempelajari karya-karya Ibnu Hajar, Suyuti, and Haythami. Beliau dapat menghafal tafsir Al-Qur’an dari Baydawi. Beliau juga mampu menemukan pemecahan atas segala pertanyaan pelik mengenai jurisprudensi. Beliau juga hafal Al-Qur’an dengan 14 cara membaca yang berbeda, dan menjadi sangat terkenal karena hal ini. Pangeran Ihsan Ibrahim Pasha, gubernur daerah Baban, berusaha membujuknya untuk mengasuh sekolah di kerajaannya. Namun beliau menolak dan malah pergi ke kota Sanandaj, untuk mempelajari ilmu matematika, teknik, astronomi dan kimia. Guru beliau di bidang ini adalah Muhammad al-Qasim as-Sanandaji. Setelah menyelesaikan pelajaran ilmu-ilmu sekuler, beliau kembali ke kota Sulaymaniyyah. Menyusul wabah penyakit di kota itu pada tahun 1213 H/1798 M, beliau mengambil alih sekolah Syaikh-nya `Abdul Karam Barzinji. Beliau mengajar ilmu-ilmu modern, meneliti dan menelaah persamaan-persamaan yang sulit di bidang astronomi dan kimia.

Kemudian beliau berkhalwat, meninggalkan segala yang telah dipelajarinya, dan datang ke pintu Allah dengan segala perbuatan yang soleh dan memperbanyak dzikir baik keras maupun dalam hati. Beliau tidak lagi mengunjungi Sultan, tetapi tetap menjalin hubungan dengan murid-muridnya hingga tahun 1220 H/1806 M, ketika beliau memutuskan untuk naik haji dan menemui Rasulullah . Beliau meninggalkan segalanya dan pergi ke Hijaz melewati kota-kota Mosul, Yarbikir, ar-Raha, Aleppo dan Damaskus, di sana beliau menemui para cendikiawan dan mengikuti Syaikhnya, yang merupakan ahli ilmu-ilmu kuno dan modern dan juga pengajar hadits, ash-Syaikh Muhammad al-Kuzbara. Beliau menerima otorisasi terhadap Tariqat Qadiriah dari Syaikh al-Kuzbari dan deputinya, Syaikh Mustafa al-Kurdi, yang kemudian melanjutkan perjalanan bersamanya sampai tiba di kota Rasulullah .

Beliau memberi penghormatan kepada Rasulullah dengan puisi Persia yang dibaca dengan cara sedemikian rupa sehingga membuat orang-orang menjadi terpesona akan keelokannya. Beliau menghabiskan cukup banyak waktu di sana. Beliau menceritakan pengalamannya,

“Aku sedang mencari orang saleh yang sangat langka untuk dimintai nasihat ketika Aku melihat seorang Syaikh di sebelah kanan Makam yang Diberkati (Rawdatu-sh-Sharifa). Aku lalu meminta nasihat kepadanya, dan berkonsultasi dengannya. Beliau menasihatiku agar tidak berkeluh-kesah terhadap segala masalah yang mungkin bertentangan dengan Syari?at ketika memasuki kota Makkah, Aku dianjurkan agar tetap tenang dan diam. Akhirnya Aku pun tiba di Makkah, dan nasihat tadi benar-benar kupegang dalam hati. Aku pergi ke Masjid Suci pada pagi hari di hari Jumat. Aku duduk dekat Ka?ba dan membaca Dala’il al-Khayrat, ketika Aku melihat seseorang dengan janggut hitam bersandar pada sebuah pilar dan matanya menatapku. Terlintas dalam hatiku bahwa orang ini tidak memberikan penghormatan yang layak kepada Ka?ba, tetapi aku tidak berbicara apa pun mengenai hal itu.?

“Dia melihatku dan menegurku dengan berkata, ‘Hei orang bodoh, apakah kamu tidak tahu bahwa kemuliaan hati seorang mukmin jauh lebih berarti dari pada keistimewaan Ka`ba? Mengapa kamu mengkritik Aku dalam hatimu mengenai cara berbaringku ini, dengan membelakangi Ka?ba dan mengarahkan wajahku padamu. Apakah kamu tidak mendengar nasihat Syaikhku di Madinah yang berkata kepadamu agar tidak mengkritik sesuatu?’ Aku berlari kepadanya dan memohon maaf, mencium tangan dan kakinya dan meminta bimbingannya kepada Allah. Dia lalu berkata, ?Wahai anakku, harta kekayaanmu dan kunci hatimu tidak berada di sini, melainkan di India. Syaikhmu berada di sana. Pergilah ke sana dan beliau akan menunjukkan apa yang harus kamu lakukan.? Aku tidak menemukan orang lain yang lebih baik darinya di semua sudut Masjidil Haram. Namun, dia juga tidak mengatakan kepadaku ke mana aku harus pergi di India, jadi aku pulang kembali ke Syam dan berasosiasi dengan cendikiawan di sana.?

Beliau lalu kembali ke Sulaymaniyyah dan kembali mengajar tentang penyangkalan terhadap diri. Beliau selalu mencari orang yang dapat menunjukkan jalan baginya. Akhirnya, seseorang datang ke Sulaymaniyyah, dia adalah Syaikh Mawlana Mirza Rahimullah Beg al-M`aruf yang dikenal juga dengan nama Muhammad ad-Darwish `Abdul `Azim al-Abadi, salah seorang kalifah dari kutub spiritual, Qutb al-A`zam, `Abdullah ad-Dehlawi . beliau bertemu dengannya, memberinya hormat dan meminta petunjuk yang benar yang dapat menerangi jalannya. Dia berkata kepadanya, ?Ada seorang Syaikh yang sempurna, seorang cendikiawan dan orang yang mengetahui banyak hal, yang menunjukkan para pencari jalan kepada Raja dari Raja, ahli dalam segala hal, menganut tariqat Naqshbandi, dan mempunyai karakter Rasulullah , seorang pembimbing dalam ilmu tentang spiritualitas. Ikutlah bersamaku ke Jehanabad. Beliau telah berpesan kepadaku sebelum aku pergi, ?kamu akan bertemu seseorang, bawa dia bersamamu.??

Syaikh Khalid pindah ke India pada tahun 1224 H/1809 M melalui kota Ray, lalu Teheran, dan beberapa propinsi di Iran di mana beliau bertemu dengan cendikiawan besar Isma`il al-Kashi. Kemudian beliau melanjutkan perjalanannya ke Kharqan, Samnan, dan Nisapar. Beliau juga mengunjungi Guru dari Induk segala tariqat di Bistam, Syaikh Bayazid al-Bistami , dan beliau memberikan penghormatan di makamnya dengan puisi Persia yang sangat elok. Kemudian beliau bergerak ke Tus, mengunjungi as-Sayyid al-Jalal al-Ma’nas al-Imam `Ali Rida, dan beliau memujinya dengan puisi Pursia yang lain yang membuat semua penyair di Tus menerimanya. Kemudian beliau memasuki kota Jam dan mengunjungi ash-Syaikh Ahmad an-Namiqi al-Jami dan memberikan penghormatan dengan puisi Persia yang lain lagi. Beliau lalu memasuki kota Herat di Afghanistan, lalu Kandahar, Kabul, dan Peshawar. Di semua kota ini cendikiawan besar yang ditemuinya selalu menguji pengetahuannya tentang Hukum Ilahi (shari`a) dan Kesadaran Ilahi (ma`rifat), ilmu-ilmu logika, matematika, dan astronomi. Mereka menyebutnya seperti sungai yang luas, mengalir dengan ilmu, atau seperti samudra tanpa pantai.

Kemudian beliau pindah lagi ke Lahore, di mana beliau bertemu dengan Syaikh Thana’ullah an-Naqshbandi dan meminta do?a darinya. Beliau mengatakan, ?Malam itu Aku bermalam di Lahore dan Aku bermimpi bahwa Syaikh Thana’ullah an-Naqshbandi menarikku dengan giginya. Ketika Aku terbangun Aku ingin mengatakan mimpiku itu kepadanya, tetapi dia mengatakan, ?Jangan ceritakan mimpi itu kepadaku, Kami telah mengetahuinya. Itu adalah tanda untuk bergerak dan segera menemui saudara dan Syaikhku, Sayyidina `Abdullah ad-Dahlawi . Hatimu akan dibuka olehnya. Kamu akan melakukan bay?at dalam tariqat Naqshbandi. Lalu Aku mulai merasakan daya tarik spiritual dari Syaikh. Aku meninggalkan Lahore, menyebrangi pegunungan dan lembah, hutan dan padang pasir sampai tiba di Kesultanan Delhi yang dikenal dengan Jehanabad. Perjalanan itu memakan waktu 1 tahun. 40 hari sebelum Aku tiba, dia berkata kepada para pengikutnya, ?Penerusku akan datang??

Malam saat beliau memasuki kota Jehanabad beliau menuliskan puisi dalam bahasa Arab, merenungkan kembali perjalanannya dan memuji Syaikhnya. Lalu beliau memberi penghormatan kepadanya dengan puisi Persia yang mengejutkan semua orang karena keelokannya. Beliau menyerahkan semua barang yang dibawanya dan segala yang ada di kantongnya kepada fakir miskin. Kemudian beliau melakukan bay?at dengan Syaikhnya, `Abdullah ad-Dahlawi . Beliau menjadi pelayan di zawiya (madrasah dan masjid) Syaikhnya dan mencapai perkembangan yang pesat dalam berperang melawan egonya. 5 bulan belum lewat ketika beliau menjadi salah seorang dalam Kehadirat Ilahi dan mempunyai Visi Ilahi.

Beliau diizinkan oleh Syaikh `Abdullah untuk kembali ke Iraq. Syaikh memberinya otoritas tertulis dalam lima tariqat:

Yang pertama adalah Tariqat Naqshbandi, atau Rantai Emas.

Yang kedua adalah tariqat Qadiri melalui Sayyidina Ahmad al-Faruqi’s Syaikh Shah as-Sakandar , dari sana kepada Sayyidina `Abdul Qadir Jilani , al-Junayd, as-Sirra as-Saqati , Musa al-Kazim , Ja`far as-Sadiq , Imam al-Baqir , Zain al-`Abideen , al-Husayn , al-Hasan , `Ali ibn Abi Talib , dan Sayyidina Muhammad .

Tariqat ketiga adalah as-Suhrawardiyya, yang mempunyai silsila (rantai) serupa dengan tariqat Qadiriyya sampai al-Junayd , yang mengembalikan kembali ke Hasan al-Basri dari sana ke Sayyidina `Ali dan Rasulullah .

Syaikh ?Abdullah juga memberinya otoritas untuk tariqat Kubrawiyya, yang mempunyai jalur sama dengan tariqat Qadiriyya tetapi melalui Syaikh Najmuddin al-Kubra .

Akhirnya, beliau diberi otoritas untuk tariqat Chishti melalui garis yang dapat ditelusuri kembali dari `Abdullah ad-Dahlawi dan Jan Janan kepada Sayyidina Ahmad al-Faruqi lalu melalui banyak Syaikh kepada Syaikh Mawrad Chishti , Nasir Chishti , Muhammad Chishti , dan Ahmad Chishti kepada Ibraham ibn Adham , Fudayl ibn al-`Iyad , Hasan al-Basri , Sayyidina `Ali , dan Rasulullah .

Syaikh juga memberi otoritas untuk mengajarkan semua ilmu-ilmu Hadits, Tafsir, Sufisme, dan Amalan Harian (awrad). Beliau hafal isi buku Ithna `Ashari (Dua Belas Imam), buku pegangan tentang ilmu pengetahuan dari para penerus Sayyidina `Ali .

Beliau pindah ke Baghdad pada tahun 1228 H/1813 M untuk kedua kalinya dan tinggal di sana di sekolah Ahsa’iyya Isfahaniyyah. Beliau mengisinya dengan pengetahuan tentang Allah dan Jalan untuk Mengingat-Nya. Tetapi sekelompok orang yang iri menulis sebuah surat tentang hal yang bertentangan mengenai beliau dan dikirimkan kepada Sultan Sa`ad Pasha, gubernur Baghdad. Mereka mengkritiknya, mengecapnya sebagai orang yang sesat dan banyak lagi hal lain yang tidak bisa diulangi. Ketika gubernur membaca surat itu, dia berkata, ?Jika Syaikh Khalid al-Baghdadi bukan seorang mukmin, lalu siapa yang mukmin?? Gubernur lalu mengusir mereka dan memenjarakannya.

Syaikh meninggalkan Baghdad selama beberapa waktu lalu kembali lagi untuk ketiga kalinya. Beliau kembali ke sekolah yang sama yang telah dipugar untuk menyambut kedatangannya. Beliau mulai menyebarkan segala macam ilmu spiritual dan ilmu surgawi. Beliau membuka rahasia Kehadirat Ilahi, menerangi hati orang-orang dengan cahaya Allah yang diberikan ke dalam hatinya, hingga gubernur, para cendikiawan, guru-guru, pekerja, dan orang-orang dari segala bidang pekerjaan menjadi pengikutnya. Pada masanya Bagdad sangat terkenal dengan pengetahuannya, sehingga kota itu dinamakan , ?Tempat dari Dua Ilmu Pengetahuan? dan ?Tempat dari Dua Matahari.? Serupa dengan itu, beliau juga dikenal dengan sebutan, ?Orang dengan Dua Sayap? (dhu-l-janahayn), sebuah perumpamaan karena penguasaannya di bidang ilmu eksternal dan internal. Beliau mengirimkan kalifahnya ke mana saja, mulai dari Hijaz ke Iraq, dari Syam (Syria) ke Turki, dari Iran ke India dan Transoxania, untuk menyebarkan jalan leluhurnya dalam tariqat Naqshbandi.

Kemana pun beliau pergi, orang akan mengundang ke rumahnya, dan rumah seperti apa pun yang dia kunjungi, akan mendapat berkah dan menjadi makmur. Suatu hari beliau mengunjungi Kubah Batu di Jerusalem dengan para pengikutnya. Beliau sampai di tempat itu dan kalifahnya, `Abdullah al-Fardi, datang menemuinya dengan kerumunan orang. Beberapa orang Kristen memintanya untuk masuk ke Gereja Kumama agar mendapat berkah dengan kehadirannya. Lalu beliau melanjutkan perjalanannya ke al-Khalil (Hebron), kota Nabi Ibrahim, Ayah dari semua Nabi dan Rasul , di sana disambut oleh semua orang. Beliau memasuki Masjid Ibrahim al-Khalil dan mengambil berkah dari temboknya.

Beliau pergi lagi ke Hijaz untuk mengunjungi Baitullah ( Ka`ba yang Suci) pada tahun 1241 H/1826 M. Banyak sekali murid dan kalifahnya yang menemani. Warga kota dengan para cendikiawan dan Wali juga mendatangi beliau dan semuanya melakukan bay?at dengannya. Mereka memberinya kunci untuk memasuki dua Kota Suci dan mereka mengangkatnya sebagai Syaikh Spiritual untuk kedua kota tersebut. Beliau lalu mengitari Ka?ba, tetapi yang sesungguhnya Ka?ba yang mengitari beliau.

Setelah haji dan kunjungannya kepada Rasulullah , beliau kembali ke Syam ash-Sharif (Syria yang diberkati). Beliau sangat dihormati oleh Sultan Ottoman, Mahmud Khan, ketika beliau memasuki Syam, penyambutan yang meriah diadakan dan sebanyak 250.000 orang menyambutnya di pintu masuk kota. Semua cendikiawan, Mentri, Syaikh, fakir miskin dan orang-orang kaya datang untuk mendapatkan berkah dan meminta do?a darinya. Benar-benar merupakan suatu perayaan. Para penyair melantunkan syair mereka, sementara itu orang kaya memberi makan yang miskin. Semua orang adalah sama di hadapan beliau. Beliau membangkitkan pengetahuan spiritual dan pengetahuan eksternal dan menyebarkan cahaya kepada semua orang, baik Arab maupun non-Arab yang datang dan menerima tariqat Naqshbandi dari tangannya.

Dalam 10 hari terakhir di bulan Ramadhan 1242 H/1827 M beliau memutuskan untuk mengunjungi Quds (Jerusalem) dari Damaskus. Para pengikutnya sangat bergembira dan berkata, ?Alhamdulillah, kami akan melakukannya bila Allah memanjangkan umur kami, setelah Ramadhan, awal bulan Syawwal.? Mungkin itu adalah suatu tanda bahwa beliau akan meninggalkan dunia ini.

Pada hari pertama di bulan Syawwal, wabah penyakit mulai menyebar dengan cepat di kota Syam (Damaskus). Salah satu pengikutnya meminta beliau untuk mendo?akan dia agar diselamatkan dari wabah tersebut, dan menambahkan, ?dan untukmu juga, Syaikh.? Beliau berkata, ?Aku merasa malu kepada Allah, karena niatku memasuki Syam adalah untuk meninggal di Tanah Suci ini.?

Orang pertama yang meninggal karena wabah ini adalah putra beliau, Bahauddin, pada Jumat malam dan beliau berkata, ?Alhamdulillah, ini adalah jalan kita,? lalu beliau menguburkannya di Gunung Qasiyun. Dia baru berusia lima tahun lewat beberapa hari. Anak itu sangat fasih dalam 3 bahasa, Persia, Arab, dan Kurdi, dan dia juga pandai membaca Al-Qur?an.

Lalu pada tanggal 9 Dzul-Qai`dah, anak lainnya, Abdur Rahman, meninggal dunia. Dia lebih tua dari saudaranya satu tahun. Mawlana Khalid memerintahkan murid-muridnya untuk menggali makam kembali untuk menguburkan anak keduanya. Beliau berkata, ?Dari pengikutku akan banyak yang meninggal dunia.?

Beliau memerintahkan untuk menggali banyak lubang untuk para pengikutnya yang jumlahnya banyak, termasuk istri dan anak perempuannya, dan beliau memerintahkan untuk menyirami daerah itu dengan air. Lalu beliau berkata, ?Aku memberi otoritas kepada Syaikh Isma`il ash-Shirwani untuk menggantikan Aku di Tariqat Naqshbandi.? Beliau mengucapkan hal ini pada tahun terakhirnya, 1242 H/1827 M.

Suatu hari beliau berkata, ?Aku mendapat sebuah visi yang luar biasa kemarin, Aku melihat Sayyidina `Utsman Dhun-Nurayn seolah-olah dia telah meninggal dan Aku melakukan shalat untuknya. Dia lalu membuka matanya dan berkata, ?Ini dari anak-anakku.? Dia menarikku dengan tangannya, membawaku kepada Rasulullah , dan mengatakan kepadaku untuk membawa seluruh pengikut Naqshbandi di masa sekarang dan yang akan datang sampai masa Imam Mahdi as, lalu dia memberi berkah untuk mereka semua. Setelah keluar dari visi itu, Aku melakukan shalat Maghrib dengan para pengikut dan anak-anakku.

?Apa pun rahasia yang kumiliki, telah kuberikan kepada deputiku Isma`il ash-Shirwani . Siapa saja yang tidak menerimanya berarti bukan golonganku. Jangan berargumen tetapi satukanlah pikiranmu dan ikuti pendapat Syaikh Isma`il . Aku menjamin siapa pun yang mengikutinya akan bersamaku dan bersama Rasulullah .”

Beliau memerintahkan mereka untuk tidak menangisinya, dan meminta mereka untuk mengorbankan hewan dan memberi makan orang miskin demi kecintaan Allah dan kemuliaan Syaikh. Beliau juga meminta mereka untuk mengirimkan hadiah berupa pembacaan Al-Qur?an dan bacaan dalam shalat. Beliau memerintahkan mereka untuk tidak menuliskan apapun di makamnya kecuali, ?Ini adalah makam orang asing, Khalid.?

Setelah shalat ?Isya Syaikh Khalid memasuki rumahnya, memanggil seluruh anggota keluarganya dan berkata kepada mereka, ?Aku akan meninggal dunia pada hari Jumat.? Mereka tinggal bersamanya sepanjang malam. Sebelum Subuh beliau bangun, berwudhu dan melakukan shalat. Lalu beliau memasuki kamarnya dan berkata, ?Tidak ada yang boleh memasuki kamarku kecuali orang yang telah kuperintahkan.? Beliau berbaring di sisi kanannya, menghadap kiblat dan berkata, ?Aku telah terkena wabah penyakit. Aku membawa semua wabah yang menyerang Damaskus.? Beliau mengangkat tangannya dan berdo?a, ?Siapa pun yang terkena wabah itu, biarkan wabah itu mengenaiku dan bebaskan orang-orang di Syam.?

Kamis tiba dan seluruh kalifahnya memasuki kamarnya. Sayyidina Isma`il ash-Shirwani bertanya kepadanya, “Bagaimana keadaanmu?” Beliau berkata, “Allah telah menjawab doaku. Aku akan membawa semua wabah yang melanda orang-orang di Syam dan Aku sendiri akan meninggal dunia pada hari Jumat.? Mereka menawarkan air, namun beliau menolak dan berkata, ?Aku meninggalkan dunia ini untuk bertemu Allah. Aku telah bersedia menanggung wabah dan membebaskan orang-orang di Syam yang telah terkena wabah itu. Aku akan meninggal dunia pada hari Jumat.?

Beliau membuka matanya dan berkata, “Allahu haqq, Allahu haqq, Allahu haqq,” yang merupakan sumpah dalam bay?at tariqat Naqshbandi, lalu beliau membaca ayat 27-30 dari al-Qur?an surat al-Fajr: “Wahai jiwa yang tenang dan tentram. Kembalilah kepada Tuhanmu–merasa senang dan disenangi. Masuklah dalam hamba-hamba-Ku! Masuklah ke dalam Surga-Ku!” Kemudian beliau menyerahkan nyawanya kepada Allah dan meninggal dunia, seperti yang telah diprediksi sebelumnya, pada hari Jumat 13 Dzul Qaidah 1242 H/1827 M. Mereka membawanya ke sekolah dan membasuhnya dengan air penuh cahaya. Mereka mengkafaninya sementara yang lain berdzikir, khususnya Syaikh Isma`il ash-Shirwani , Syaikh Muhammad , dan Syaikh Aman . Mereka membaca al-Qur?an dan pagi harinya mereka membawa jenazahnya ke masjid di Yulbagha.

Syaikh Isma`il ash-Shirwani meminta Syaikh Aman `Abdin untuk melakukan shalat jenzah baginya. Masjid itu tidak cukup untuk menampung seluruh orang yang hadir. Lebih dari 30.000 orang shalat di belakangnya. Syaikh Isma`il berjanji kepada mereka yang tidak dapat melakukan shalat jenazah di masjid itu, bahwa dia akan melakukan shalat jenazah yang kedua kalinya di makam. Mereka yang memandikannya ikut pula mengantarkan ke makamnya. Hari berikutnya, Sabtu, seakan-akan terjadi keajaiban di Syam, wabah penyakit tiba-tiba menghilang dan tidak ada lagi orang yang meninggal dunia. Mawlana Khalid menyerahkan Rahasianya kepada penerusnya, Syaikh Isma?il ash-Shirwani .

Create your website with WordPress.com
Get started